05 Mei 2017

N245 Akhirnya Masuk Program Strategis Nasional

05 Mei 2017


Pesawat angkut N-245 (image : Detik)

Ini Dia 245 Proyek Strategis Jokowi Rp 4.000 Triliun

Jakarta - Pemerintah menyiapkan 245 proyek strategis nasional (PSN) senilai Rp 4.059 triliun. Rinciannya, 190 proyek eksisting dan program 35 ribu megawatt, senilai Rp 2.861 triliun, dan 55 proyek usulan baru serta 1 program baru, dengan total Rp 1.198 triliun. 

Dari total proyek eksisting, sebanyak 20 proyek senilai Rp 33,5 triliun sudah rampung. Sedangkan 15 proyek senilai Rp 40,5 triliun dikeluarkan dari daftar PSN. Dalam proyek eksisting juga termasuk program listrik 35.000 megawatt.

"Nah PSN yang lama itu 1 program listrik swasta, kalau yang program baru ada 1 ini pesawat terbang N245, dari PT DI (Dirgantara Indonesia)," kata Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution di Kantornya, Jakarta, Rabu (3/5/2017).

Sedangkan proyek usulan baru terdiri dari 45 proyek lintas sektor nilainya mencapai Rp 942 triliun, mencakup proyek dari berbagai sektor yang memenuhi kelengkapan dokumen dan kriteria PSN.

Selanjutnya, 7 proyek jalan tol dengan nilai Rp 129 triliun. Tujuh proyek jalan tol Trans Sumatera dengan target pengadaan tanah tahun 2018 dan konstruksi 2019. Proyek ini diusulkan untuk memperoleh dukungan LMAN (Lembaga Manajemen Aset Negara).

Terakhir, 3 proyek perkeretaapian dengan nilai Rp 104 triliun. Terdapat proyek kereta api usulan baru yang diajukan Kementerian Perhubungan pada 10 Februari 2017. Selanjutnya, 1 program usulan baru yakni program pembuatan pesawat jarak menengah R80 senilai Rp 19,5 triliun, dan pesawat N245 senilai Rp 2,5 triliun.

"Sebagian besar kerjasama, ada juga BUMN, tapi yang kerjasama swasta paling banyak," pungkas Darmin.

(Detik)

35 komentar:

  1. Ngapain tuh R80 ikut2an dimasukin..cukup punya DI aja..Habibie suruh cari duit sendiri kalau mau ngotot ngidupin lagi tuh proyek ex N-270..enak banget bilang ini proyek swasta..tapi minta duit hampir USD 1.5 bio dari kocek negara..gile aja nih pemerintahan skrg kalau nyetujuin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak masalah toh ,yang penting itung-itungannya . Berapa % saham negara dan berapa persen saham swasta .

      Hapus
    2. Yup,betul bung Unknow,negara tdk dirugikan dalam hal ini,negara kucurkan dana untuk R n D,nanti keuntungan dari hasil penjualan akan masuk kas negara

      Hapus
    3. Bukannya nantinya RAI berkolaborasi dengan perusahaan plat merah PT.DI.

      Justru PT.DI mendapat tantangan baru dan pasti ada benefit yg diperolehnya.

      Bagaimanapun juga PT.RAI adalah swasta nasional yang berpotensial. Walaupun planing produksinya khusus dipesawat transportasi sipil.
      Tapi keberadaannya bisa menjadi pesaing sehat bagi PT.DI.

      Hapus
    4. Penguasa sekarang ini keliatan sekali gak becus bekerja boros tidak tepat guna pakek uang negara..sudah tahu si habibe cs dari duluu datang dan pergi tampa pamit giliran pt DI bangkrut lari terbirit birit .

      Hapus
    5. Ada dana naik haji tersimpan bank pemerintah terhitung 2017 sebayak rp 105 triliun setara us $$ 8 milyar dolar bisa di tikung buat proyek abal abal mantap broo.. ujung ujung mya rakyat yg di peras dengan dalih supsidi di hapus buat pembangunan .

      Hapus
    6. kagaklah om antiembalgo ngaco ah tung tung tung haha!
      yg bner itu dana haji mo dipake dulu buat anggaran pertahanan kita, katanya sich mo beli 1 ska su35, beriev ama lontong kilo 636. soalnya uda ergen buat pawai hut antiembalgo taon depan, oke oce gak tuch haha!

      Hapus
  2. Yang 1 aja belum kelar2

    BalasHapus
  3. Ga jelas..maunya banyak actionnya nollll

    BalasHapus
  4. Jangan lupa pajak dinaikkan setinggi tingginya biar program nya lanjut terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pajak jangan sampai dimonopoli oleh golongan atas saja. Nanti golongan atas pajaknya sedikit golongan menengah kebawah malah tinggi pajaknya.

      Hapus
  5. Program bagus kok mencela. Terus situ sudah berbuat apa untuk kemajuan bangsa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus dari mana?

      N219 itu bagus ta?
      Gak terbang2 sampai skrng...

      Hapus
    2. @Zaka. Ternyata membuat sendiri tidak mudah ya? Padahal engine jg masih impor. Apalagi kalau 100% domestik.

      Dan ente cmn bisa meremehkan. Ente ga tahu kali kalo penerbangan perintis dikuasai ATR dan Cessna, nyesek bro kalo lihat di Indonesia timur pesawat2 tersebut yg berseliweran. Kenapa bukan pesawat2 buatan Indonesi?

      Hapus
    3. Om Irawan betol...
      Sebagai negara kepulauan Indonesia benyak membutuhkan sarana transportasi cepat dengan menggunakan pesawat turbo prop. Disamping lebih irit bahan bakar dan juga bisa landing dan take off dilandasan pacu yang pendek.
      Pesawat perintis macam N219 sangat dibutuhkan oleh negeri ini guna transportasi yang menghubungkan antar pulau pulau dinusantara dan juga bisa sebagai angkutan cargo kebutuhan didaerah terpencil khususbya pulau pulau kecil diperbatasan paling luar.

      Trus masalahnya ada dimana??

      Hapus
    4. Irawan@ semua itu tidak mudah,yang penting roadmap jelas mau sperti apa,
      PT.pindad dengan badak,PT.PAL dengan LPDnya,saya acungi jempol mereka,masak sekelas PT.DI gak bisa menentukan dengan jelas roadmapnya,udah ketunda berapa kali itu N219 dari 2015 skrng mereka harus nyari pilot yang berani uji terbang sampai skrng gak ada,kemana ibu ester yang biasa ngetes cn235,.itu kan tanda tanya....pesanan filipina molor,pesanan thailand molor,pesanan korea molor,molor itu ada dendanya loo...
      kalau sperti itu berarti ada yang salah di pt.di
      Apa salah ane protes?
      Ane banyar pajak,.kok
      Duit pengembangan N219 dari duit pajak

      Hapus
    5. Lutfi@ kargo jangan pakai N219 tekor nanti..pakai pesawat besar
      Atau pakai kapal laut jauh lebih ekonomis

      Hapus
    6. Zaka@ ibu ester ada kok om...kemarin masalah molor PT DI udah jelasin kok om,saat test terbang CN-212 pesanan philipina enginenya kemasukan burung om,jadi enginenya rusak,terpaksa deh diganti baru,nah masalahnya nunggu engine baru dari honeywell itupun lama om,kita mesti tunggu lama om,lha iya kan om beli engine pesawat itu gk seperti beli sepeda motor,pagi kita pesen sorenya dah diantar ke rumah,proses pembuatan engine pesawat itu lama lho om...kalo mengenai pesawat CN235 gak ada yg telat om,tuh CN235 pesanan polisi thailand dan CN235 pesanan Benin dah dihantar tuh om sama bu ester

      Om,om masa sih ngantar kargo ke pedalaman papua n kalimantan mesti pake pesawat besar,gak muat dong landasannya,gimana nih si om zaka

      Hapus
    7. temans bagi inpo dong, ATR,Cessna, ini yg dipake tipe brp yach buat penerbangan perintis?

      emg fetede'i apanya yg kurang, uda punya cn 235 dan si kapak sakti 212

      kalo mmg penerbangan perintis memerlukan yg model N219,tp dikarenakan sesuatu hal blom terbang2 dan gak punya sertipikat.namanya kastemer gak bisa disuruh tunggu bkn?

      harus dicari solusinya, hmmn gini aja,kan ada kakanya si 212 sodorin aja kan uda sertifikat. pihak luar negeri pesen terus walopun dlm jumlah kecil.

      kalo sampe si kapak maut 212 tetep kalah bersaing sm atr & cessna yg selevel,kira2 n219 dibutuhkan bgt gak sich?tlng dijawab dalem ati haha!

      Hapus
    8. om songlap, cn 235 tujuan korsel itu mmg telat,fetedei kena penalti puluhan juta dollar britanya kemana mana itu dulu. negara turun tangan maka dinego dgn pembelian pesawat latih/tempur ta 50,jadi kalo pada nanya kok itu pesawat t50 kok gak ada RADARNYA, kira2 pada ngerti kan knp gak ada,pst gegara fenalti ini bukan?haha!
      kalo guwe itung2 cuco harganya ama penalti yg didapat fetedei haha!

      jadi gak usah pada bawel nyalahin bos2 tni au lah.

      hal serupa kejadian di malaysia.dan yang di thailand jg telat, kena penalti jutaan dollar jg tapi diganti dgn fetedei ama kontrak serpis slm bbrp taun. intinya dapet serpis gretong mrk haha!
      jadi siapa bilang mereka ikutan kontrak serpis, lah yg ada dapet gretongan sapa yg gak nolak haha!

      coba baca2 lagi kebelakang om,guwe lagi males pasang link. soalnye mo ke iims, enakan cuci mata haha!

      Hapus
    9. Songlap@ http://bisniskeuangan.kompas.com/amp/read/2017/03/09/130000126/telat.kirim.pesanan.pesawat.ptdi.kena.denda.rp.222.56.miliar. ini linknya
      Punya thailand bukan cn235 tapi c212-400 ente salah

      Gak ada toleransi telat ea dinda kalau emang udah tau mesin itu lama..kenapa pesannya gak jauh2 hari
      PT.DI itu perusahaan besar,seharusnya bisa kalkulasi waktu

      Coba baca lagi tulisanku,yang ane garis bawahi PT.DI harus nyari pilot buat test terbang n219 kan sudah ada ibu ester?

      Hapus
    10. http://economy.okezone.com/read/2017/03/02/320/1632266/dicari-pilot-untuk-terbangkan-pesawat-n219

      Hapus
    11. Songlap@ mesin kapan juga lama kan pembuatannya tapi kenapa PT.PAL bisa menyelesaikan tepat waktu(lebih cepat) ??

      Hapus
    12. Palu gada@ tau ahhh geyap om kih kih kih
      Bagi uangnya dong om,mau malmingan nih om Hihi

      Zaka@ engine kapal kan gk bs kemasukan burung om,pasti lancar jayalah saat test drive kih kih kih
      Lha ibu esterkan kelimpungan om,dia jg yg test drive cn212,dia jg yg test cn235,dia jg yg test heli,tentulah ibu ester butuh asisten dong om hihi

      Hapus
    13. Songlap@ sesuatu yang aneh mereka gak punya stok engine,sesuatu yang aneh ketika mereka gak punya plan cadangan,
      Ini berita lagi borong engine buat nc212
      http://m.liputan6.com/bisnis/read/2927927/pt-di-beli-34-mesin-pesawat-dari-perusahaan-as
      PT.DI pilot test gak cuman ibu ester,kemana mereka semua?

      Woohh sebanyak apa pesanan peswat pt.di?
      Apa setiap hari ibu ester test cn235 dan nc212?

      Hapus
    14. Songlap@ setau saya lisensi heli dan peswat itu beda dan ane belum pernah liat ibu ester nerbangin heli,..tolong doang kasih link yang ngebuktikan ibu ester ngetes heli

      Hapus
  6. Saya setuju kalau produsen pesawat lebih dari satu (PT DI, Regio, dan kalau perlu ada satu lagi) supaya lebih diverse jenis pesawatnya (DI turboprop, Regio turbojet, salah satu lagi pesawat piston kecil macam bush aircraft atau pesawat amfibi kecil bermesin piston) jangan lupa ada pabrik pembuat mesin utk menghindari embargo.

    BalasHapus
  7. Manusia tempatnya rasa tidak puas,, kalau bangsa kita bisa membuat walaupun kecil tp itu sdh menunjukan bahwa bangsa kita mau belajar dgn keras dan ingin maju,,, mencela mencaci tak merubah apapun hanya karya nyata yg bisa,,ituu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Top markotop...
      Jos Gandos kotos kotos nganti mbeledooss... 😁

      Hapus
    2. Jadi teringat almarhum pakde karsono yg hobinya main biola...

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    4. Bravo om karsono,syabas

      Hapus
  8. wah judulnya kurang lengkap tuch mimin, hrs ditambah r80 dong haha!

    guwe sich oke2 aja bila pemerintah di negeri ini"mampu"membiayai lbh dari satu industri penerbangan.

    optimisnya:kerna klo punya lbh dari satu otomatis akan memacu persaingan mana yg lbh cepat efektif dan mandiri,jadi punya alternatif gt, antara bumn raksasa ama swasta"sang niukamer cilik".

    pesimisnya:sbab slama ini kita cuman kenal satu industri penerbangan,yg terkesan angkuh dan pridenya gde haha!
    tp kerna dua2nya dibangun dr akar yg sama guwe jd pesimis juga haha!

    moga2 anggapan guwe salah,kita liat aza nanti bgm kedepannya

    jadi dgn beraninya pemerintah memberi investasi tinggi di sektor yg riksikonya gde ini yach hrs siap2 aja dech nanggung"lamanya"investasi kembali ato jgn2 malah songlap eh lenyap haha!

    BalasHapus
  9. Enak bettul yaaa ...si pak habibe cs buka usaha tanpa modal satu rupiah pun tinggal loby loby pemerintah mengalirlah dana usaha $ milyaran dolar . Untung ruginya kalau pesawat baling baling buatan habibe cs tidak laku di pasaran bangsa indonesia harus menanggung nya .

    BalasHapus
  10. Rp 4.000 Triliun, that sounds great

    BalasHapus